Ring ring
MULAI BERINVESTASI

Di tahun depan, pasangan juga seharusnya mulai mempelajari semua alternatif investasi agar punya banyak pilihan. “Deposito dan membeli emas memang masih menjadi favorit. Tapi sekarang semakin banyak model investasi yang ditawarkan di luar produk bank.” Misalnya, reksadana dan asuransi. “Apalagi kalau ada dua anak balita yang sedang tumbuh, seharusnya orang tua mulai menyisihkan dana untuk pendidikannya kelak.” Ada dua cara yang bisa dilakukan. Pertama, orang tua wajib menabung secara periodik, misal sebulan sekali, dan jangan diutak-atik hingga anak masuk sekolah. “Bisa juga ambil salah satu produk di bank yang disebut asuransi pendidikan. Artinya, sambil menabung secara rutin, tabungan itu sendiri diproteksi asuransi. Kalau orang tua meninggal, anak mendapat santunan asuransi, di samping menerima akumulasi hasil tabungan itu sendiri.” Yang tak kalah menarik, “Jangan selalu berpikir, penghasilan hanya bisa didapat dari gaji bulanan yang diterima di kantor. Kalau kita punya talenta atau kemampuan, mengapa tak membuka usaha sampingan untuk cari tambahan?” kata Safir. Kalau suka dan pandai bikin kue, misalnya, kita bisa menerima pesanan di rumah meski sehari- hari pekerjaan utama adalah pegawai bank.”Untuk usaha di rumah, pilih yang tidak membutuhkan modal banyak.” Modal, saran Safir, bisa didapat dari menjual barang-barang di rumah yang tidak terpakai. Jam tangan, misalnya. Buat apa punya 2-3 buah padahal kita hanya perlu satu. Kalau usaha sampingan sudah berjalan, pemasukan bertambah. Banyak sekali usaha yang dijalankan dari rumah, yang mulanya usaha sederhana, kelak jadi bisnis yang bisa menghidupi keluarga. Bahkan berkembang menjadi pabrik yang mampu menghidupi banyak orang. “Kalau sudah berkembang dan menyita waktu, tinggal pilih, mau usaha sendiri atau kerja dengan orang. Tapi kalau baru merintis, tidak perlu meninggalkan pekerjaan utama.” Cara lainnya? Gunakan “ilmu” yang biasa Anda ajarkan pada anak-anak, yaitu menabung. Bedanya, jika anak-anak menabung uang logam atau koin, masukkan uang kertas ke dalam celengan. “Bisa Rp 5 ribu, Rp 10 ribu, bahkan Rp 50 ribu.” Setiap kali dapat kembalian belanja, “Masukkan dalam celengan. Taruh celengan di kamar tidur, sehingga suami dan istri bisa sama-sama menabung.” Jangan lupa pula, pilih celengan yang susah dibuka hingga kita tak tergoda untuk mengambil uangnya. Nah, akhir tahun, celengan dibuka dan isinya bisa digunakan untuk membeli barang, mentraktir anak, atau rekreasi bersama seluruh keluarga.” Janji, lo, mulai hari ini menabung!

10 MENGHADAPI UJIAN

Inilah tips uan

Ketika kamu
melakukan ujian, kamu
sedang
mendemonstrasikan
kemampuanmu dalam
memahami materi
kuliah, atau dalam
melakukan tugas-tugas
tertentu.
Bila kamu ragu
terhadap kejujuran
ujian, atau kredibilitas
ujian tersebut untuk
menguji
kemampuanmu,
temuilah
dosen pembimbingmu.
Ujian memberikan
dasar evaluasi dan
penilaian
terhadap
perkembangan
belajarmu.
Ada beberapa kondisi
lingkungan,
termasuk sikap dan
kondisimu sendiri, yang
mempengaruhimu
dalam melakukan ujian.
Sepuluh tips untuk
membantu kamu
dalam mengerjakan
ujian:
Datanglah dengan
persiapan yang
matang dan lebih
awal.
Bawalah semua alat
tulis yang kamu
butuhkan, seperti
pensil, pulpen,
kalkulator, kamus, jam
(tangan), penghapus,
tip ex, penggaris, dan
lain-lainnya.
Perlengkapan ini akan
membantumu untuk
tetap konsentrasi
selama mengerjakan
ujian.
Tenang dan percaya
diri.
Ingatkan dirimu
bahwa kamu sudah
siap sedia dan akan
mengerjakan ujian
dengan baik.
Bersantailah tapi
waspada.
Pilihlah kursi atau
tempat yang nyaman
untuk mengerjakan
ujian. Pastikan kamu
mendapatkan tempat
yang cukup untuk
mengerjakannya.
Pertahankan posisi
duduk tegak.
Preview soal-soal
ujianmu dulu (bila
ujian memiliki waktu
tidak terbatas)
Luangkan 10% dari
keseluruhan waktu
ujian untuk membaca
soal-soal ujian secara
mendalam, tandai
kata-kata kunci dan
putuskan berapa
waktu yang
diperlukan untuk
menjawab masing-
masing soal.
Rencanakan untuk
mengerjakan soal
yang mudah dulu,
baru soal yang tersulit.
Ketika kamu membaca
soal-soal, catat juga
ide-ide yang muncul
yang akan digunakan
sebagai jawaban.
Jawab soal-soal ujian
secara strategis.
Mulai dengan
menjawab pertanyaan
mudah yang kamu
ketahui, kemudian
dengan soal-soal yang
memiliki nilai tertinggi.
Pertanyaan terakhir
yang seharusnya
kamu kerjakan adalah:
soal paling sulit
yang membutuhkan
waktu lama untuk
menulis jawabannya
memiliki nilai terkecil
Ketika mengerjakan
soal-soal pilihan
ganda, ketahuilah
jawaban yang harus
dipilih/ditebak.
Mula-mulai, abaikan
jawaban yang kamu
tahu salah. Tebaklah
selalu suatu pilihan
jawaban ketika tidak
ada hukuman
pengurangan nilai,
atau ketika tidak ada
pilihan jawaban yang
dapat kamu abaikan.
Jangan menebak
suatu pilihan jawaban
ketika kamu tidak
mengetahui secara
pasti dan ketika
hukuman
pengurangan nilai
digunakan. Karena
pilihan pertama akan
jawabanmu biasanya
benar, jangan
menggantinya kecuali
bila kamu yakin akan
koreksi yang kamu
lakukan.
Ketika mengerjakan
soal ujian esai,
pikirkan dulu
jawabannya sebelum
menulis.
Buat kerangka
jawaban singkat
untuk esai dengan
mencatat dulu
beberapa ide yang
ingin kamu tulis.
Kemudian nomori ide-
ide tersebut untuk
mengurutkan mana
yang hendak kamu
diskusikan dulu.
Ketika mengerjakan
soal ujian esai, jawab
langsung poin
utamanya.
Tulis kalimat pokokmu
pada kalimat pertama.
Gunakan paragraf
pertama sebagai
overview esaimu.
Gunakan paragraf-
paragraf selanjutnya
untuk mendiskusikan
poin-poin utama
secara mendetil.
Dukung poinmu
dengan informasi
spesifik, contoh, atau
kutipan dari bacaan
atau catatanmu.
Sisihkan 10%
waktumu untuk
memeriksa ulang
jawabanmu.
Periksa jawabanmu;
hindari keinginan
untuk segera
meninggalkan kelas
segera setelah kamu
menjawab semua
soal-soal ujian. Periksa
lagi bahwa kamu telah
menyelesaikan semua
pertanyaan. Baca
ulang jawabanmu
untuk memeriksa
ejaan, struktur bahasa
dan tanda baca. Untuk
jawaban matematika,
periksa bila ada
kecerobohan
(misalnya salah
meletakkan desimal).
Bandingkan jawaban
matematikamu yang
sebenarnya dengan
penghitungan ringkas.
Analisa hasil ujianmu.
Setiap ujian dapat
membantumu dalam
mempersiapkan diri
untuk ujian
selanjutnya. Putuskan
strategi mana yang
sesuai denganmu.
Tentukan strategi
mana yang tidak
berhasil dan ubahlah.
Gunakan kertas ujian
sebelumnya ketika
belajar untuk ujian
akhir.

Back to posts
Comments:

Post a comment







[KAYA][GALERY FOTO][MOTIVASI][TRIK BISNIS][MENU][TUTORIAL][HIPNOTIS][EBOOK JAR][LEADER][RAMALAN][SMS LUCU][TRIK SULAP][MANAGE UANG]

[-HOME-]
..........................................
created copas by WWW.TANAHGARO.JW.LT
2009-2011@